Kamis, 12 Januari 2012

Air Bebas Bakteri


AIR merupakan kebutuhan pokok makhluk hidup. Bila manusia, hewan, dan tumbuhan kekurangan air, maka akan mati. Pokoknya, pengaruh air sangat luas bagi kehidupan, khususnya air untuk makan dan minum. Orang akan dehidrasi atau terserang penyakit bila kekurangan cairan dalam tubuhnya. Persoalannya, saat ini kualitas air minum di kota-kota besar di masih memprihatinkan.


Kepadatan penduduk, tata ruang yang salah dan tingginya eksploitasi sumber daya air sangat berpengaruh pada kualitas air. Pendapat itu diungkapkan dua ahli air bersih dan limbah cair Arie Herlambang dan Nusa Idaman Said dari Pusat Pengajian dan Penerapan Teknologi Lingkungan BPPT kepada Media baru-baru ini. Nusa Idaman Said menjelaskan pemerintah telah mengeluarkan Kepmenkes No 907/Menkes/SK/VII/2002 tentang Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum.

”Syarat air minum sesuai Permenkes itu harus bebas dari bahan-bahan anorganik dan organik. Dengan kata lain kualitas air minum harus bebas bakteri, zat kimia, racun, limbah berbahaya dan lain sebagainya,” kata Arie.

Parameter kualitas air minum yang berhubungan langsung dengan kesehatan sesuai Permenkes tersebut adalah berhubungan dengan mikrobiologi, seperti bakteri E.Coli dan total koliform. Yang berhubungan dengan kimia organik berupa arsenik, flourida, kromium, kadmium, nitrit, sianida dan selenium.

Sedangkan parameter yang tidak langsung berhubungan dengan kesehatan, antara lain berupa bau, warna, jumlah zat padat terlarut (TDS), kekeruhan, rasa, dan suhu. Untuk parameter kimiawi berupa aluminium, besi, khlorida, mangan, pH, seng, sulfat, tembaga, sisa khlor dan amonia.
Pencemaran air di kawasan kota-kota besar di , lanjut Arie, sangat besar. Berdasarkan data statistik BPS (Badan Pusat Statistik) DKI Jakarta 1998 sekitar 50% rumah tangga menggunakan air ledeng (PDAM), air tanah dengan menggunakan pompa sebesar
42,67%, sumur gali 3,16% dan lainnya 0,63%. ”Permasalahan mulai muncul pada produk kualitas air minum.

Kualitas air sungai dan air tanah kurang memenuhi syarat. Banyak orang buang sampah, kotoran maupun limbah ke sungai. Bahkan, ada cara lain membuang limbah berbahaya dengan menanam di kedalaman beberapa meter,” kata Arie. Lebih lanjut, ia menjelaskan sumber air bersih di Jakarta berasal dari Sungai Citarum (80%), Cisadane (15%) dan sisanya Ciliwung.
Sungai-sungai tersebut melintasi berbagai pedesaan, permukiman, industri, dan transportasi yang cukup padat. Namun, kesadaran masyarakat dalam menjaga lingkungan masih rendah, sehingga sungai salah satu sumber daya alam rentan tercemar. Di daerah pedesaan pun masyarakat mengalami krisis air layak untuk minum.

Penggunaan pestisida berlebihan mencemari air di persawahan yang kemudian mengalir ke sungai dan dimanfaatkan masyarakat untuk kehidupan sehari-hari. Tidak sedikit masyarakat desa pun mencuci dengan deterjen di pinggir kali. Demikian juga masyarakat pesisir kesulitan mencari air tawar. Akibatnya, mereka menggunakan air laut dengan kadar garam tinggi. ”Sementara itu, teknologi pengolahan air minum yang digunakan PDAM masih tertinggal. Dalam mengolah air baku menjadi air layak minum teknologi yang digunakan PDAM hanya menghilangkan bakteri E. Coli dan besi. Sedangkan kandungan karsinogen tidak pernah dilakukan,” ujar Arie. Apa yang dikatakan Arie dibenarkan oleh Nusa yang menyelesaikan program master di bidang Enviromental and Sanitary Enggineering di Universitas Kyoto Jepang. Ia melihat pengelolaan air baku air minum di PDAM masih menyisakan zat karsinogen.

”Karena banyaknya zat organik dan non organik di dalam air baku, maka PDAM akan memberikan khlor ke dalam air sebagai disinfektan. Jumlah yang diberikan cukup banyak karena disesuaikan dengan jumlah zat organik yang terkandung di air.” Dosis khlor cukup besar itu, lanjut Nusa, bisa bereaksi dengan senyawa lain menjadi khloroform, khlorofenol, dan sebagainya.

Fungsi air khususnya air yang kita minum begitu penting bagi kelangsungan hidup manusia.Tanpa makanan manusia bisa bertahan 4 minggu tetapi tanpa air hanya 5 hari. Kekurangan air berakibat pada timbulnya banyak penyakit. Misalnya saja tekanan darah tinggi, penyakit Jantung,Varises,Wasir.dll.

Didalam air bersih telah melalui proses filtrasi yang rumit sehingga menghasilkan air murni yang menyehatkan, Tetapi gas – gas buang kendaraan maupun industri, pestisida, zat kimia berbahaya saat ini begitu banyak mengotori sumber – sumber air. Sehingga nyaris sulit ditemukan air murni yang laik minum lagi. Kita selalu berfikir bahwa Mata air dipegunungan pasti lebih bersih, dahulu kala itu benar, tetapi zaman sekarang sudah hampir sulit ditemukan air alam yang benar-benar bersih.
Bom percobaan nuklir, zat-zat kimia mengotori udara. Saat turun hujan dan meresap kebumi, sebagian kecil akan terurai tetapi residu yang tersisa akan mengotori sumber- sumber air bahkan dipegunagan sekalipun.

Kemurnian Air diukur dengan TDS ( Total Disolves Solid) dengan besaran Part Per Million ( P.P.M.). Air dengan kandungan partikel – partikel tinggi memiliki p.p.m. tinggi
WHO mensyaratkan bahwa air layak minum harus memiliki TDS dibawah 40 ppm.Kita akan sangat terkejut mengetes air minum kita yang berasal dari air PAM dan sumur yang dimasak bahkan ditemukan merk- merk air kemasan yang memiliki TDS diatas 40 ppm. Apabila kita mengetes air menggunakan alat elextrolisa yang meniru proses pemisahan air dan endapan dalam tubuh manusia, kita akan lebih terkejut lagi endapan kasat mata yang terjadi dalam gelas percobaan.Percobaan pemisahan air dan endapan terjadi di ginjal, maka bisa kita mengerti mengapa begitu banyak penderita gagal ginjal saat ini.

Reserve Osmosis HYDRO memberi kesegaran dalam air minum yang sehat dan berkualitas. Hub 085711112598 Marketing Executive.
Sumber : Oxy

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Fokus pada topik. Mohon untuk tidak spam. Thanks.